Connect with us

AGROBISNIS

Harga Bawang Putih di Palembang Masih Tinggi

Published

on

Harga bawang putih di Palembang, Sumatera Selatan masih tinggi di pasar tradisional pada kisaran Rp50.000-Rp60.000 per kilogram.

Ekbis.co.id, Palembang – Harga bawang putih di Palembang, Sumatera Selatan masih tinggi di pasar tradisional pada kisaran Rp50.000-Rp60.000 per kilogram meski operasi pasar sudah dilakukan dengan memasukkan sekitar 20 ton produk impor dalam dua pekan terakhir.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Palembang Hardayani di Palembang, Minggu (12/5/2019), mengatakan, pemerintah sedang berupaya menurunkan harga bawang putih tersebut karena pada awal Ramadhan sempat di kisaran Rp90.000 per kilogram.

“Operasi pasar sudah dilakukan beberapa kali dengan hanya menjual Rp22.500 per kilogram ke pedagang pengecer. Mereka hanya diperbolehkan menjual Rp30.000 per kilogram,” kata Hardayani.

Menurut Hardayani, penurunan harga bawang putih di Palembang relatif lebih baik jika dibandingkan kota-kota lain di Indonesia

“Kemarin saya sempat ke pasar Tebet, Jakarta harga bawang putih di sana Rp80.000 per kilogram,” kata dia.

Ia optimistis harga bawang putih itu segera turun, apalagi di sentra bawang putih di Brebes sudah memasuki masa panen sehingga akan menambah pasokan di pasar.

Ketika ditanya mengapa operasi pasar yang dilakukan kurang efektif dalam menekan harga, Hardayani mengakui bahwa pelaksanaannya kurang maksimal karena masih banyak pedagang yang menjual dengan Rp50.000 per kilogram.

“Pengawasan sudah kami lakukan. Saat monitor, pedagang jual Rp50.000 per kilogram. Kami juga memaklumi karena saat ini stok sedikit sedangkan permintaan banyak,” kata dia.

Irjen Kementerian Perdagangan Srie Agustina mengatakan penurunan harga bawang di Palembang tergolong signifikan dibandingkan kota-kota lain meski disadari harganya masih tergolong tinggi.

“Seminggu sebelumnya kan di kisaran Rp78.000. Sekarang sudah di kisaran Rp50.000,” kata dia.

Ia mengharapkan masyarakat untuk bijak dalam berbelanja dengan tidak menyetok bawang putih karena produk impor bawang putih telah membanjiri pasar-pasar tradisional di Tanah Air.

“Jika terjadi penurunan permintaan dari konsumen maka akan berdampak pada penurunan harga,” kata dia.

Sejauh ini pemerintah mengeluarkan persetujuan impor 115.000 ton ke 8 eksportir yang barangnya secara bertahap telah tiba di Indonesia yang dapat memenuhi kebutuhan hingga beberapa bulan ke depan karena kuota impor 2019 sebanyak 520.000 ton.

Ratusan ton bawang putih ini secepatnya akan dikirim ke pasar-pasar tradisional untuk memenuhi gudang-gudang distributor yang mulai kosong.

Selain itu, juga akan dilakukan Operasi Pasar dengan khusus menyasar pedagang-pedagang pengecer dengan ketentuan mereka harus menjual Rp30.000/kg karena membeli ke pemerintah hanya Rp22.500/kg.

Ketika ditanya penyebab kenaikan harga bawang putih ini, Srie mengatakan salah satunya karena kebutuhan bawang putih periode Januari-April 2019 ternyata tidak bisa ditutupi oleh kelebihan pasokan impor tahun lalu.

Tahun lalu, pemerintah mengimpor 450.000 ton bawang putih dan ternyata ada kelebihan. Kelebihan itu, diperkirakan pemerintah dapat mencukupi kebutuhan Januari hingga April 2019, namun ternyata para distributor besar tidak menginginkan gudang-gudangnya kosong sehingga tidak semuanya dilepas ke pasar. (dol)


Media Ekbis menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiekbis@gmail.com, dan redaksi@ekbis.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

AGROBISNIS

Harga Bawang Putih Rp 100 Ribu, Telur Ayam Rp 30 Ribu

Published

on

Bawang putih di Pasar Parung, Depok, Jabar, melonjak. Jika sebelumnya hanya Rp 42 ribu per kilogram.

Ekbis.co.id, Depok – Harga bawang putih di Pasar Parung, Depok, Jabar, melonjak. Jika sebelumnya hanya Rp 42 ribu per kilogram, dalam sepekan terakhir harganya naik terus. Bahkan kini harganya mencapai Rp 100 ribu per kilo.

Sedangkan harga bawang merah meski mengalami kenaikan tapi belum tembus Rp 100 ribu. Per kilogram untuk bawang merah super Rp 50 ribu dari sebelumnya Rp 35 ribu.

Kenaikan signifikan juga terjadi pada telur ayam. Yang sebelumnya Rp 22 ribu per kilo naik menjadi Rp 30 ribu.

Sayuran-sayuran seperti wortel juga mengalami lonjakan dari Rp 9 ribu per kilogram menjadi Rp 18 ribu. Demikian juga buncis yang harganya naik dari Rp 9 ribu menjadi Rp 18 ribu per kilogram.

Rini Suryadi, warga Parung kepada JPNN mengaku terkejut dengan lonjakan harga bawang putih. Sebelum Ramadan memang sudah mengalami kenaikan. Namun, tiap hari naik sehingga tembus Rp 100 ribu.

“Saya kaget belanja di pasar kok mahal banget. Sengaja cari di pasar biar lebih murah, eh malah mahal banget,” ujar Rini, Kamis (16/5).

Keluhan juga diungkapkan Nicha. Gara-gara bahan pangan naik, dia jadi kesulitan mencari keuntungan untuk dagangan kuenya.

Biasanya Nicha menjual risolesnya Rp 5 ribu per buah, kini tidak bisa lagi. Namun, untuk menaikkan harga dia takut pelanggannya lari.

“Serba salah nih. Mau naikin harga takutnya pada protes. Mau kurangj volume kuenya diprotes juga. Terpaksa bertahan dulu, tunggu sampai habis lebaran. Kalau harganya enggak turun terpaksa saya naikin biar enggak rugi,” tandasnya. (*)


Media Ekbis menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiekbis@gmail.com, dan redaksi@ekbis.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

AGROBISNIS

Meski Belum Terjangkit, KKP Gencar Cegah Sindrom Kematian Dini Udang

Published

on

KKP berupaya meningkatkan sosialisasi pencegahan penyakit sindrom kematian dini udang.

Ekbis.co.id, Jakarta – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) berupaya meningkatkan sosialisasi pencegahan penyakit sindrom kematian dini udang (biasa disingkat EMS atau AHPND) melalui kerja sama dengan sejumlah pemangku kepentingan sektor kelautan dan perikanan nasional.

Dirjen Perikanan Budi daya KKP Slamet Soebjakto dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Jumat (17/5/2019), mengemukakan, sepanjang bulan April hingga Mei 2019 KKP bersama stakeholder perikanan budi daya seperti Shrimp Club Indonesia (SCI), Gabungan Perusahaan Makanan Ternak (GPMT), usaha pengolahan dan lainnya melakukan road show sosialisasi pencegahan penyakit ini di Aceh, Sumatera Utara, Banten, Jawa Barat, Jawa Timur, Bali, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Barat, Kalimantan Utara, dan Nusa Tenggara Barat.

Selain itu, ujar dia, KKP juga membentuk dan mengintensifkan peran tim gugus tugas pencegahan penyakit AHPND beranggotakan unsur pemerintah, pelaku usaha, akademisi dan pakar.

“KKP terus melakukan surveilance atau pengawasan terhadap cara budi daya ikan yang baik, penggunaan induk, dan memonitor residu. Oleh karena itu, sebagai tindak lanjut sosialisasi ini Ditjen Perikanan dan Budi daya akan menerjunkan pengawas pembudi daya ikan untuk memonitor kegiatan budi daya di masyarakat,” lanjutnya.

Sebagaimana diketahui, EMS/AHPND merupakan penyakit serius yang dapat menyebabkan berbagai kerugian fisik dan finansial pada industri budi daya udang yang telah terjadi di beberapa negara sehingga berpotensi mengancam produksi udang.

Penyakit ini ditimbulkan oleh adanya infeksi Vibrio parahaemolyticus (Vp AHPND) yang mampu memproduksi toksin. Pada umumnya, AHPND rentan menyerang udang windu (Penaeus monodon) dan udang vaname (Penaeus vannamei) dengan mortalitas mencapai 100 persen pada stadia postlarvae (PL) umur 30-35 hari dan udang usia kurang dari 40 hari setelah tebar ditambak.

Pertama kali ditemukan di Republik Rakyat China pada tahun 2009 dengan sebutan Covert Mortality Disease. Pada Tahun 2011, AHPND dilaporkan telah menyerang Vietnam dan Malaysia, disusul Thailand (2012), Meksiko (2013) dan Filipina (2015). Saat ini India juga dilaporkan diduga terserang AHPND, namun belum ada notifikasi dari pihak pemerintah India.

FAO mencatat, dalam kurun waktu tiga tahun, produksi udang di Thailand mengalami penurunan produksi yang drastis dari 609.552 ton pada 2013 menjadi 273.000 ton pada 2016 akibat serangan AHPND.

Sedangkan dampak kerugian ekonomi yang dialami Vietnam selama kurun waktu 2013 – 2015 adalah sebesar 216,23 juta dolar AS atau rata-rata sebesar 72 juta dolar per tahun.

“Indonesia hingga saat ini masih terbebas dari penyakit EMS/AHPND, namun jika melihat dari latar belakang munculnya penyakit ini, maka segala potensi resiko dalam industri budi daya udang nasional harus diantisipasi secara serius. Indonesia mewaspadai masuknya penyakit lintas batas yang dapat mengancam industri perudangan nasional dalam hal ini wabah AHPND dari negara terjangkit,” ujarnya. (mrr)


Media Ekbis menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiekbis@gmail.com, dan redaksi@ekbis.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

AGROBISNIS

Menperin : SDM Jadi Basis Perekonomian dalam Industri 4.0

Published

on

Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto.

Ekbis.co.id, Jakarta – Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan bahwa sumber daya manusia (SDM) menjadi basis perekonomian dalam revolusi Industri 4.0 sehingga Kemenperin mendorong pembangunan “coworking space” untuk memberikan kesempatan kepada anak-anak muda agar lebih kreatif dan inovatif.

Melalui keterangannya di Jakarta, Jumat (17/5/2019), Airlangga juga mengatakan bahwa pemerintah terus mengajak anak-anak muda di seluruh Indonesia bisa mendapatkan kesempatan yang sama untuk berkontribusi dan ikut berperan aktif dalam era industri digital.

“Industri 4.0 mendorong pemerintah melakukan empowering human talents. Jadi, terpacu untuk fokus memperkuat generasi muda kita dengan teknologi dan inovasi,” kata Airlangga.

Menperin meyakini, keberadaan coworking space dapat menciptakan talenta-talenta anak muda yang mampu bersaing di era industri digital.

Upaya ini telah dilakukan di beberapa daerah melalui kerja sama dengan universitas. Sejumlah daerah yang sudah memiliki coworking space tersebut, antara lain di Bandung, Batam, Bali, Makassar dan Palu.

“Coworking space ini akan didorong dengan palapa ring dan digitalisasi infrastruktur, yang ditargetkan bisa selesai sampai ke Papua. Kalau ini bisa berjalan, saya optimistis talenta-talenta di daerah bisa tumbuh, terutama yang dekat dengan universitas,” terangnya.

Di samping itu, untuk menciptakan anak-anak muda bertalenta di era ekonomi digital, pemerintah juga mendorong pendidikan-pendidikan yang sifatnya kelas dunia.

Salah satunya melalui Apple Academy yang bekerjasama dengan Binus University di BSD City, Serpong, Tangerang, Banten.

“Program di Apple Academy ini ditargetkan dapat menghasilkan 200 lulusan dalam satu tahun, di mana dalam satu tahun program pendidikan mereka bisa menjual produknya di App Store (toko aplikasi di perangkat Apple), sehingga masuk langsung ekspor dalam ke global market,” ungkapnya.

Selanjutnya, Apple Academy yang kedua akan dibangun di Surabaya bekerja sama dengan Ciputra University, dan yang ketiga di Nongsa, Batam. (spg)


Media Ekbis menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiekbis@gmail.com, dan redaksi@ekbis.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Advertisement

Trending