Connect with us

INTERNASIONAL

Kata Menkeu Beda G20 saat Ini dan 10 Tahun Lalu

Published

on

Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati.

Ekbis.co.id, Jakarta – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan suasana pertemuan tingkat tinggi G20 di Buenos Aires, Argentina berbeda dengan sepuluh tahun silam, ketika pertemuan tingkat tinggi G20 pertama kali diadakan pada 2008.

“Kekompakan, kebersamaan dan kesepakatan bersama sepuluh tahun yang lalu seperti menguap,” kata Sri Mulyani dalam laman media sosial resmi yang dipantau di Jakarta, Minggu (2/12/2018).

Sri Mulyani menceritakan kondisi perekonomian global saat ini ditandai oleh pemulihan ekonomi yang masih belum merata serta kebijakan ekonomi antara negara yang makin tidak sinkron dan tidak searah. Ketegangan tersebut diperparah oleh kebijakan konfrontasi perdagangan, normalisasi kebijakan moneter dan kenaikan suku bunga Bank Sentral AS (The Fed) yang tidak disukai oleh Presiden AS Donald Trump.

Kondisi ini menimbulkan arus modal keluar dan gejolak nilai tukar di negara berkembang, harga komoditas terutama minyak bumi yang naik turun dan persaingan kebijakan pajak yang berlomba saling menurunkan.

Padahal ketika pertemuan tingkat tinggi G20 pertama kali dilakukan pada 2008 di Washington DC, AS, semua pemimpin dunia sepakat untuk menyelamatkan ekonomi global dari krisis dan kehancuran.

Upaya penyelamatan tersebut melalui kolaborasi kebijakan moneter maupun fiskal dan mendorong sektor riil untuk mengembalikan stabilitas dan mendorong pertumbuhan ekonomi.
Fokus lain yang juga sangat penting waktu itu adalah melakukan reformasi regulasi serta kebijakan sektor perbankan dan keuangan untuk menghindarkan krisis keuangan kembali terjadi.

“Semua pemimpin negara G20 kompak sepakat menyelamatkan ekonomi dunia dengan kebijakan ekonomi satu arah dan saling mendukung, karena mereka percaya bahwa ekonomi global harus dijaga bersama,” ujarnya.

Menurut Sri Mulyani, Indonesia ikut terlibat melakukan berbagai langkah strategis di bidang perbankan dan kebijakan fiskal yang suportif untuk menyelamatkan ekonomi agar tidak terkena imbas negatif keguncangan ekonomi global pada 2008.

“Indonesia dapat melalui dengan selamat dan termasuk dalam kategori sebagian kecil dari negara ’emerging’ yang masih memiliki pertumbuhan relatif tinggi dan stabilitas sektor keuangan tetap terjaga,” tambah Sri Mulyani.

Kemajuan penting lainnya adalah kerja sama perpajakan antara negara untuk memerangi penghindaran pajak melalui Base Erosion Profit Shifting (BEPS) dan Automatic Exchange of Information (AEOI), serta perpajakan ekonomi digital.

Indonesia memanfaatkan kerja sama itu untuk meningkatkan kepatuhan pajak dan meningkatkan basis pajak terutama pada kelompok sangat kaya yang selama ini mudah memanfaatkan “tax haven” dan kelonggaran regulasi antar negara.

Meski demikian, tantangan maupun risiko lainnya yang masih melingkupi adalah lonjakan utang di berbagai negara maju dan negara berkembang, juga kenaikan utang korporasi swasta yang menimbulkan beban dan risiko ekonomi yang nyata.

“Indonesia memiliki tingkat dan rasio utang yang rendah dan terjaga. Kita harus terus menjaga kehati-hatian dalam kebijakan fiskal dan memperdalam sektor keuangan untuk menjaga stabilitas dan menghindari gejolak global,” kata Sri Mulyani. (sat)


Media Ekbis menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiekbis@gmail.com, dan redaksi@ekbis.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

INTERNASIONAL

Mantan Dirut BUMN China Serahkan Diri

Published

on

Mantan Dirut BUMN China menyerahkan diri di Beijing, Rabu (16/1/2019), setelah hampir 16 tahun bersembunyi di luar negeri.

Ekbis.co.id, Beijing – Mantan direktur utama salah satu badan usaha milik negara di Provinsi Hainan, China, menyerahkan diri di Beijing, Rabu (16/1/2019), setelah hampir 16 tahun bersembunyi di luar negeri.

Wang Junwen yang juga mantan pejabat senior Partai Komunis China (PKC) di Provinsi Hainan itu dituduh menerima suap.

Pria berusia 67 tahun itu merupakan buronan keenam yang kembali ke China secara sukarela setelah Komite Pusat PKC Bidang Pengawasan Disiplin (CCDI) mengeluarkan kebijakan repatriasi terhadap para buronan dan penyelamatan aset oleh negara.

Kebijakan tersebut ditujukan terhadap 50 buronan kasus suap dan korupsi di China, tulis media resmi setempat, Kamis.

Pihak CCDI menyatakan bahwa Wang bersikap kooperatif saat mengembalikan semua hartanya yang diperoleh secara tidak sah.

Sejumlah media setempat juga menurunkan foto-foto Wang saat menuruni anak tangga pesawat China Southern Airlines dikawal dua petugas berpakaian sipil.

Foto Wang menandatangani dokumen pengembalian harta kekayaannya yang didapat secara ilegal juga terpampang di sejumlah media. (mii)


Media Ekbis menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiekbis@gmail.com, dan redaksi@ekbis.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

INTERNASIONAL

AS-Israel Prihatin dengan Perusahaan Telekomunikasi China

Published

on

Penasehat keamanan presiden Amerika Serikat (AS), John Bolton.

Ekbis.co.id, Washington – Penasehat keamanan presiden Amerika Serikat (AS) John Bolton akan menyampaikan kekhawatiran AS mengenai perlengkapan telekomunikasi China di sektor-sektor yang sangat sensitif, saat pertemuan akhir pekan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, kata pejabat AS, Rabu (9/1/2019).

“Kita semua khawatir mengenai pencurian kekayaan intelektual dan perusahaan telekomunikasi China yang digunakan oleh China untuk tujuan pengumpulan informasi intelijen,” kata seorang pejabat senior yang memaparkan pembahasan pembicaraan itu.

Pemerintah Presiden AS Donald Trump melakukan sejumlah langkah yang ditujukan untuk membatasi penetrasi pasar oleh Huawei Technologies Cos Ltd dan ZTE Corp, dua produsen besar perlengkapan telekomunikasi China. Meskipun demikian, kedua perusahaan itu membantah bahwa produk-produk mereka digunakan untuk tujuan mata-mata.

Pemerintah tidak ingin ada hambatan terkait pembagian informasi sensitif dengan Israel, kata pejabat senior itu kepada para jurnalis jelang pertemuan tersebut. Ia merujuk kepada kekhawatiran mengenai teknologi dan investasi China di pelabuhan Haifa. “Kami secara khusus memasukkannya dalam agenda,” sambungnya.

Pemerintahanan Netanyahu, yang frustasi terhadap perselisihan buruh yang mengganggu kegiatan perdagangan, memberi perusahaan China Shanghai International Port Group lampu hijau untuk mengelola pelabuhan swasta di Haifa –pangkalan utama Armada ke-6 AS.

Kesepatakan perizinan itu diduga membuat AS kecewa dan membuatnya memindahkan salah satu kapal perangnya ke pelabuhan kelas dua Israel di Mediterania Ashdod, kunjungan pertama kapal perang mereka dalam hampir 20 tahun.

Pada Desember 2016, Huawei mengakuisisi perusahaan Israel Hexa Tier, yang memiliki tekonologi pengamanan data cloud, senilai 42 juta dolar AS (sekitar Rp647,5 miliar). Akuisisi itu dilakukan setelah kunjungan CEO rakasasa teknologi China tersebut ke Israel. Masih pada bulan yang sama, Huawei juga mengakuisisi perusahaan riset teknologi informasi Toga Networks dengan nilai yang tidak diumumkan.

Menurut media Israel, ZTE telah menunjukkan ketertarikan terhadap sektor teknologi Israel sejak mengirim satu delegasi senior ke negara itu pada 2013. Harian Haaretz pada 2016 melaporkan bahwa Israel memiliki kebijakan yang tidak diumumkan untuk tidak menggunakan teknologi Huawei dan ZTE, karena kekhawatiran mengenai pelanggaran keamanan. (ant)


Media Ekbis menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiekbis@gmail.com, dan redaksi@ekbis.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

INTERNASIONAL

CEO Apple Sebut Dunia Butuh Kinerja Ekonomi Kuat dari AS dan China

Published

on

CEO Apple, Tim Cook.

Ekbis.co.id, San Francisco – CEO Apple Tim Cook mengatakan pada Selasa (8/1/2019) bahwa ekonomi AS dan China, yang kuat diperlukan agar ekonomi dunia menjadi lebih kuat.

Ia juga optimistis tentang solusi untuk sengketa perdagangan Amerika Serikat-China yang sedang berlangsung.

Adalah “kepentingan terbaik” kedua belah pihak yakni Amerika Serikat dan China, untuk mencapai kesepakatan mengenai perselisihan perdagangan mereka, kata Cook, dalam wawancara dengan gerai berita AS, CNBC.

“Ini adalah perjanjian perdagangan yang sangat kompleks dan perlu diperbarui … Saya sangat optimistis bahwa ini akan terjadi,” katanya, dikutip dari Xinhua.

Dia mencatat bahwa perjanjian perdagangan antara Amerika Serikat dan China “jelas akan baik tidak hanya bagi kami” tetapi “lebih banyak tentang dunia secara umum.”

Seorang juru bicara Kementerian Perdagangan China mengatakan dalam konferensi pers di Beijing pada 4 Januari bahwa sebuah kelompok kerja AS yang dipimpin oleh Wakil Perwakilan Dagang AS Jeffrey Gerrish akan mengunjungi China pada 7-8 Januari 2019, untuk pembicaraan mengenai implementasi konsensus penting yang dicapai oleh Presiden China Xi Jinping dan rekannya dari AS Donald Trump di Argentina pada Desember.

Hubungan dagang China-Amerika Serikat telah terkena dampak buruk setelah pemerintahan Trump mengumumkan tarif tinggi pada ekspor China ke Amerika Serikat senilai ratusan miliar dolar AS pada 2018. (pep)


Media Ekbis menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiekbis@gmail.com, dan redaksi@ekbis.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Advertisement

Trending